Cara Mendapatkan Pekerjaan Pengembang Software Di Jepang

Cara Mendapatkan Pekerjaan Pengembang Software Di Jepang – Ketika saya pertama kali datang ke Jepang pada tahun 2006, peluang untuk pengembang berbahasa Inggris di Jepang sangat sedikit saat itu. Hari-hari ini banyak hal telah meningkat pesat, dan meskipun masih tidak sepele untuk dipekerjakan sebagai pengembang di sini, itu jauh lebih mudah.

tokyopc

Cara Mendapatkan Pekerjaan Pengembang Software Di Jepang

tokyopc – Artikel ini menjawab pertanyaan umum yang dimiliki pengembang perangkat lunak tentang mencari pekerjaan di Jepang. Ini berdasarkan pengalaman pribadi saya , wawancara saya dengan pengembang internasional lainnya di Jepang, dan survei pengembang internasional tahunan saya di Jepang .

Karena perusahaan Jepang berusaha untuk menjadi lebih internasional, semakin banyak peluang yang tersedia yang tidak memerlukan kemampuan bahasa Jepang. Dalam survei pengembang internasional yang tinggal di Jepang yang saya lakukan, saya menemukan bahwa 22% responden tidak pernah menggunakan bahasa Jepang dalam pekerjaan mereka.

Baca Juga : Mengenal Pengguna PC Monozukuri Hardware Yang Ada di Jepang

Meskipun demikian, posisi yang tidak memerlukan kemampuan bahasa Jepang cenderung cukup kompetitif, dan untuk mendapatkannya, kemungkinan besar Anda harus sudah berbasis di Jepang, atau menjadi pasangan yang cocok dengan apa yang dicari perusahaan dari sisi teknis. perspektif.

Kemampuan bahasa Jepang apa pun yang Anda miliki tidak hanya akan meningkatkan potensi pekerjaan yang tersedia bagi Anda, tetapi juga meningkatkan peluang Anda untuk dipekerjakan bahkan untuk posisi yang tidak memilikinya sebagai persyaratan yang sulit, karena bahkan kemampuan dasar bahasa Jepang pun menunjukkan kepada calon pemberi kerja. bahwa Anda telah melakukan investasi untuk berada di sini.

Terlebih lagi, meskipun secara teori mungkin untuk tinggal di kota seperti Tokyo tanpa kemampuan bahasa Jepang, kehidupan sehari-hari akan jauh lebih lancar dan lebih menyenangkan jika Anda berbicara sampai taraf tertentu. Jadi jika Anda tertarik untuk pindah ke Jepang sebagai pengembang, saya sarankan untuk belajar, baik sendiri atau melalui kursus.

Berapa banyak pengalaman yang saya butuhkan untuk bekerja sebagai pengembang?

Secara tradisional, perusahaan Jepang tidak mempekerjakan karyawan “junior”. Sebaliknya, mereka mempekerjakan mahasiswa untuk bekerja dengan mereka setelah mereka lulus, atau mereka mempekerjakan orang-orang yang sudah “pertengahan karir”. Sangat menantang untuk mendapatkan pekerjaan pertama Anda jika Anda bukan seorang mahasiswa sehingga jika seorang siswa tidak beruntung dalam pencarian pekerjaan mereka, mereka akan menunda kelulusan mereka selama satu tahun.

Ini berarti sementara beberapa perusahaan teknologi besar mungkin merekrut Anda saat Anda masih mahasiswa, jika Anda baru lulus dengan sedikit atau tanpa pengalaman profesional, Anda akan kesulitan menemukan sesuatu. Ini bahkan lebih untuk orang-orang di luar negeri, sampai-sampai saya akan mengatakan bahwa jika Anda memiliki pengalaman kurang dari beberapa tahun, tidak ada gunanya mencari pekerjaan pengembang di Jepang.

Jika Anda berada di Jepang, tidak semua harapan hilang. Saya berhasil mendapatkan pekerjaan di sini tanpa pengalaman profesional di luar magang musim panas dan hanya kemampuan Jepang yang paling dasar. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang pengalaman saya sendiri , tetapi saya pikir alasan terbesar mengapa saya dapat melakukannya adalah karena saya sudah berada di negara tersebut dengan visa liburan kerja, sehingga risiko kecil bagi perusahaan untuk mencobai saya.

Di luar pengalaman bertahun-tahun, sinyal bahwa Anda adalah pengembang yang luar biasa seolah-olah tidak lebih penting. Kecuali jika Anda pernah bekerja di perusahaan internasional yang bergengsi dan terkenal seperti Google, perusahaan kemungkinan besar tidak akan tertarik pada Anda kecuali Anda dapat menunjukkan kemampuan Anda. Jadi, memasarkan diri Anda sebagai pengembang perangkat lunak adalah sesuatu yang tidak hanya akan membantu Anda mendapatkan pekerjaan di Jepang, tetapi juga di mana saja.

Berapa gaji pengembang perangkat lunak di Jepang?

Melihat gaji rata-rata pengembang Jepang bisa menyesatkan, seolah-olah Anda seorang penutur bahasa Inggris yang mencari pekerjaan di Jepang, menurut definisi Anda tidak rata-rata. Di antara 362 insinyur perangkat lunak internasional yang menanggapi survei saya, saya menemukan gaji rata-rata 8,5 juta per tahun. Pengembang dengan pengalaman kurang dari lima tahun rata-rata 5,7 juta, sedangkan mereka yang 10 hingga 14 tahun rata-rata 10 juta.

Jika Anda tidak memiliki tanggungan, dan dapat hidup seperti penduduk lokal, Tokyo bisa menjadi tempat tinggal yang cukup terjangkau. Ketika saya masih lajang, saya menghabiskan sekitar 3 juta per tahun, dan meskipun saya tidak hidup mewah, saya juga tidak merasa seperti berhemat. Konsesi utama, setidaknya menurut standar Amerika Utara, tinggal di apartemen yang relatif kecil. Namun, memiliki pilihan untuk dapat membayar 80.000 per bulan untuk apartemen satu kamar dalam kondisi yang baik di area pusat adalah sesuatu yang tidak ditawarkan oleh banyak kota besar lainnya.

Seberapa mudah mendapatkan visa untuk bekerja sebagai developer di Jepang?

Dibandingkan dengan negara lain, Jepang adalah tempat yang relatif mudah untuk mendapatkan visa untuk bekerja sebagai software engineer. Tidak ada batasan jumlah visa yang dikeluarkan, dan jika Anda menemukan perusahaan yang ingin mempekerjakan Anda, ada sedikit biaya atau beban yang dibebankan kepada perusahaan untuk mendapatkan visa itu sendiri.

Jika Anda memiliki gelar sarjana dalam bidang seperti ilmu komputer atau rekayasa perangkat lunak, pada dasarnya Anda dijamin dapat memperoleh visa. Jika Anda tidak memiliki gelar seperti itu, masih mungkin bagi Anda untuk memenuhi syarat, tetapi itu menjadi sedikit lebih rumit. Perusahaan Jepang belum tentu tahu visa apa yang memenuhi syarat untuk Anda, jadi terserah Anda untuk mendidik diri sendiri tentang opsi tersebut. Tempat yang baik untuk mulai meneliti topik ini adalah panduan saya untuk visa untuk insinyur perangkat lunak di Jepang .

Apakah saya perlu bekerja lembur jika saya bekerja untuk perusahaan Jepang?

Jepang memiliki reputasi untuk budaya kerja yang melibatkan banyak kerja lembur. Namun, tentu saja mungkin untuk menemukan peluang yang melibatkan sedikit atau tanpa lembur. Ketika saya bekerja untuk startup Jepang, saya tidak pernah bekerja lembur, dan ketika saya melakukan pekerjaan kontrak untuk perusahaan pengembangan Jepang lainnya, mereka juga tidak bekerja lembur.

Secara umum, saya menemukan bahwa hanya 22% responden survei pengembang saya yang bekerja lembur setidaknya sekali seminggu, dan 50% dari mereka bekerja tidak lebih dari beberapa hari per kuartal, menunjukkan bahwa pengalaman pribadi saya bukanlah hal yang luar biasa. satu.

Saya belum di Jepang, apa langkah pertama saya untuk pekerjaan pengembang?
Semakin menarik bagi majikan Anda, semakin sedikit risiko yang harus Anda ambil untuk sampai ke sini. Jika prospek datang ke sini, tinggal di sini selama setahun, dan tidak menemukan pekerjaan tidak mengganggu Anda, ada banyak pilihan untuk Anda. Di sisi lain, jika Anda membutuhkan tawaran pekerjaan sebelum pindah ke sini, pilihan Anda lebih terbatas.

Menerima tawaran pekerjaan saat di luar negeri

Cawan Suci. Lebih banyak pengembang perangkat lunak luar negeri ingin bekerja di bidang teknologi di Jepang daripada perusahaan yang mau mempekerjakan mereka. Karena itu, dan risiko ekstra yang terkait dengan mempekerjakan seseorang dan memindahkannya ke negara lain, perusahaan hanya bersedia mempekerjakan orang yang merupakan pengembang yang terbukti luar biasa, dan tidak mencari orang yang dapat tumbuh menjadi pengembang hebat.

Secara khusus, Anda hanya akan mendapatkan tawaran pekerjaan saat berada di luar negeri jika Anda memiliki pengalaman luas dengan teknologi yang relevan dengan posisi tersebut, atau jika Anda dapat memberi sinyal bahwa Anda adalah pengembang yang luar biasa. Salah satu sinyal bekerja di perusahaan yang terkenal dengan pengembangnya, misalnya Google atau GitHub.

Lain adalah memiliki kontribusi open source yang signifikan. Setelah dipresentasikan di konferensi adalah hal lain. Pada dasarnya, perusahaan perlu berpikir bahwa Anda akan menjadi tambahan yang luar biasa bagi tim mereka untuk mendapatkan tawaran saat berada di luar negeri.

Bahkan jika Anda seorang insinyur perangkat lunak yang berbakat, Anda harus bekerja lebih keras untuk mendapatkan tawaran daripada di negara Anda sendiri. Jadi saya akan memperlakukan melamar pekerjaan di sini seperti yang Anda lakukan sebagai pengembang junior, dan pastikan aplikasi Anda menunjukkan mengapa Anda akan menjadi orang yang tepat untuk pekerjaan itu, daripada mengirimi mereka sesuatu yang umum dan menyerahkannya kepada perusahaan untuk mencari tahu mengapa mereka harus mempekerjakan Anda.

Satu hal yang akan meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan dari luar negeri adalah mampu menunjukkan hubungan yang kuat dengan negara tersebut. Memiliki pasangan Jepang membantu, karena ini menunjukkan kepada perusahaan bahwa Anda akan memiliki seseorang untuk mendukung transisi Anda ke kehidupan di sini, dan membuat kecil kemungkinan Anda akan terbebani oleh kehidupan di sini dan terkelupas.

Pengalaman masa lalu apa pun yang tinggal di sini, seperti siswa pertukaran, juga merupakan nilai tambah yang besar, karena ini menunjukkan bahwa Anda memiliki gambaran kehidupan yang lebih realistis di sini. Di sisi lain, jika Anda bahkan belum pernah mengunjungi Jepang, itu akan mengurangi keinginan perusahaan untuk mempekerjakan Anda.

Meskipun peluang seperti ini sedikit, saya menjalankan papan pekerjaan kecil untuk pekerjaan pengembang perangkat lunak di Jepang yang menyambut kandidat dari luar negeri, jadi ini adalah tempat yang baik untuk mulai mencari peluang.

Visa liburan kerja

Saya pertama kali datang ke Jepang sebagai pengembang perangkat lunak dengan visa ini. Jika Anda memenuhi syarat untuk itu, visa ini memberi Anda peluang terbaik untuk mendapatkan pekerjaan pertama Anda sebagai insinyur perangkat lunak di sini. Hanya beberapa negara negara yang berpartisipasi (pada saat artikel ini ditulis, Australia, Selandia Baru, Kanada, Korea, Prancis, Jerman, Inggris, Irlandia, Denmark, Taiwan, Hong Kong, Norwegia, Portugal, dan Polandia) dan Anda perlu bertemu kondisi yang berbeda dari satu negara ke negara lain (biasanya Anda berusia di bawah 30 tahun).

Hal yang hebat tentang visa ini adalah tidak memerlukan perusahaan sponsor, dan pada dasarnya memungkinkan Anda untuk melakukan segala jenis pekerjaan di dalamnya. Konsep dari program ini adalah untuk memberi Anda cara untuk menghidupi diri Anda sendiri selama liburan ke Jepang, tetapi tidak ada batasan ketat tentang seberapa banyak Anda bekerja, dan Anda bisa mendapatkan pekerjaan penuh waktu dengannya.

Dari perspektif pemberi kerja potensial, memiliki visa ini menghilangkan risiko yang terkait dengan perekrutan di luar negeri. Anda sudah berada di sini di Jepang, jadi mereka dapat menempatkan Anda melalui proses penyaringan normal mereka. Anda telah menunjukkan bahwa Anda cukup berkomitmen untuk tinggal di sini untuk melakukan lompatan sendiri. Selanjutnya, jika perusahaan memilih untuk mempekerjakan Anda, Anda diperbolehkan untuk mulai bekerja penuh waktu, tanpa perlu mengubah visa Anda.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa Anda hanya diperbolehkan melakukan liburan kerja sekali dalam hidup Anda di negara tertentu, jadi waktu itu penting. Saya pikir ada dua waktu optimal untuk mengambil satu: ketika Anda baru saja lulus dari universitas dan setelah Anda memiliki beberapa tahun pengalaman kerja.

Saya datang ke Jepang setelah lulus. Pemikiran saya adalah jika saya tidak mendapatkan pekerjaan di sini, itu tidak akan menjadi masalah besar bagi karir masa depan saya, karena di Kanada cukup umum untuk mengambil cuti antara kelulusan dan pekerjaan pertama Anda. Saya cukup beruntung mendapatkan pekerjaan sebagai pengembang junior di sini.

Kombinasi memiliki visa liburan kerja, memiliki bakat alami untuk pemrograman, dan mampu menyampaikan kepada perusahaan bahwa saya benar-benar ingin bekerja dengan mereka membuat saya mendapatkan pekerjaan itu. Jika Anda adalah seseorang yang unggul dalam pemrograman selama Universitas, dan bersedia melakukan upaya berkelanjutan untuk mencari pekerjaan di sini, Anda mungkin akan dapat menemukannya juga.

Pilihan lainnya adalah menunggu sampai Anda memiliki pengalaman kerja. Akan jauh lebih mudah bagi Anda untuk mendapatkan pekerjaan secara lokal daripada di Jepang, jadi jika Anda tidak begitu yakin dengan kemampuan teknis Anda, ini bisa menjadi jalan yang harus ditempuh. Sebagian besar posisi yang mempekerjakan pengembang internasional mencari orang-orang yang sudah berpengalaman, jadi jika Anda telah teruji, itu dapat meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan di sini.

Baca Juga : Klasifikasi Teknologi Kolaborasi: Pengenalan untuk Pemula

Jika Anda pergi ke rute liburan kerja, saya akan mendekatinya seperti yang dimaksudkan oleh visa: sebagai liburan satu tahun. Dengan begitu Anda siap untuk kemungkinan Anda tidak akan berhasil menemukan sesuatu, dan mendapatkan pekerjaan programmer menjadi bonus.

Mengajar bahasa Inggris

Mengajar bahasa, terutama bahasa Inggris, adalah cara yang relatif mudah untuk mendapatkan tawaran pekerjaan luar negeri di Jepang, dan saya mengenal beberapa pengembang yang memulai hidup mereka di Jepang dengan cara ini. Meskipun ini adalah area yang saya sendiri tidak memiliki banyak pengalaman, jika Anda adalah seseorang yang tidak memiliki kualifikasi mengajar, ada dua jalur utama: Program JET dan mengajar di sekolah percakapan.