Mengapa Orang Jepang Tidak Biasa Menggunakan Komputer?

Mengapa Orang Jepang Tidak Biasa Menggunakan Komputer? – Selama beberapa dekade, Jepang telah menikmati reputasi sebagai masyarakat yang sangat berteknologi tinggi. Akibatnya, sebagian besar orang Barat terkejut mengetahui bahwa dalam hal literasi komputer, Jepang tertinggal jauh, jauh, JAUH di belakang dunia Barat.

tokyopc

Mengapa Orang Jepang Tidak Biasa Menggunakan Komputer?

tokyopc – Seberapa jauh di belakang? Menurut sebuah studi tahun 2015 oleh Kantor Kabinet Jepang, hanya 30% siswa sekolah menengah Jepang yang menggunakan laptop, dan hanya 16% yang menggunakan komputer desktop. (Di AS, 98% remaja kami menggunakan satu atau yang lain, dengan jumlah yang sama di luar Inggris.)

Menurut satu penelitian yang saya temukan, sekitar 50% rumah tangga Jepang memiliki komputer, tetapi banyak orang tidak menggunakannya , atau hanya menggunakannya untuk game atau penjelajahan web. Mayoritas siswa Jepang menggunakan internet secara eksklusif melalui ponsel.

Baca Juga : Fakta Menarik Tentang Pengembangan Perangkat Lunak

Bagian dari ini adalah sistem pendidikan mereka. Sementara semua orang memang harus mengambil kelas ilmu komputer di sekolah menengah, siswa hanya mempelajari interaksi paling dasar dengan Microsoft Word dan Excel. Dan karena tidak ada penggunaan sehari-hari dari teknologi ini (hampir tidak ada kelas di luar perguruan tinggi yang mengharuskan kertas diketik), apa pun yang dipelajari di kelas ini dengan cepat dilupakan.

Orang tua, tidak menyadari bahwa keterampilan komputer semakin diperlukan untuk pekerjaan, tidak membeli komputer untuk anak-anak mereka. Ini seperti di mana Amerika berada di awal 90-an: komputer adalah untuk kutu buku. Jadi karena komputer dipandang sebagai barang mewah yang tidak perlu, ada juga pembagian kelas: rumah tangga berpenghasilan rendah jauh lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki komputer.

Sekolah yang dijalankan oleh fakultas yang kurang paham teknologi juga cenderung menyebarkan cerita menakutkan tentang hal-hal buruk yang terjadi secara online, dan memperingatkan anak-anak agar tidak terlalu banyak menjelajah. Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) melaporkan September lalu bahwa dari 42 negara yang mereka survei untuk penggunaan komputer dalam pendidikan, Jepang berada di peringkat kedua dari bawah.

Akibatnya, literasi komputer di kalangan anak muda Jepang justru menurun. Salah satu sekolah menengah atas yang didanai pemerintah di Tokyo melaporkan bahwa banyak siswa mereka bahkan tidak benar-benar tahu cara menggunakan keyboard fisik.

Bahkan banyak guru tidak bisa mengetik. Banyak program perguruan tinggi memang membutuhkan setidaknya beberapa tingkat penggunaan komputer, dan banyak orang mengambil keterampilan komputer di universitas, tetapi bahkan beberapa perusahaan TI melaporkan bahwa karyawan baru tidak dapat melakukan hal-hal sederhana seperti menulis email atau membuat bagan.

Ada beberapa alasan budaya dan sejarah untuk masalah ini. Sistem komputer awal benar-benar berjuang dengan kesulitan mendukung bahasa Jepang, membatasi kegunaannya di tahun 80-an dan awal 90-an. Secara sosial, komputer sering dilihat sebagai aktivitas antisosial yang menyendiri — sesuatu yang tidak disarankan oleh orang tua, yang hidup di dunia di mana maju berarti komunikasi dan diskusi tatap muka.

Jadi, jika Anda menyukai komputer di Jepang, Anda adalah seorang kutu buku. Dan seperti yang kita semua sadari, Jepang menumbuhkan beberapa kutu buku yang sangat mengesankan. Sementara negara lain semakin tertinggal, negara ini mulai bergantung pada kutu bukunya untuk menjaga bisnis dan ekonomi mereka tetap berjalan. Dan mereka juga dibayar dengan baik: rata-rata karyawan baru yang baru lulus kuliah menghasilkan sekitar 198,000 (US$1,925) per bulan, tetapi gaji awal di perusahaan teknologi seperti DeNA , GREE , dan Rakuten bisa mencapai 50 %-80% lebih.

Tentu menjelaskan bagaimana mereka mendapatkan semua uang itu untuk blu-ray dan merchandise karakter yang mahal, bukan?

Bagaimana Penggunaan Komputer oleh Siswa Berkembang dalam Beberapa Tahun Terakhir

Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi informasi dan komunikasi (TIK) telah mengubah dunia dalam mana siswa tumbuh dan belajar. Semakin banyak keluarga memiliki semakin banyak komputer, yang sebagian besar sekarang terhubung ke Internet.

Perangkat baru, seperti komputer tablet dan smartphone, menawarkan kemungkinan mengakses Internet (hampir) kapan saja, di mana saja. Ini, pada gilirannya, berarti anak-anak mengakses dan menggunakan TIK lebih awal dari sebelumnya dan semakin meningkat dengan sendiri, tanpa pengawasan orang dewasa. Pesatnya perkembangan TIK telah mendorong banyak perubahan ini.

Hanya dalam tiga tahun, antara 2008 dan 2011, volume lalu lintas Internet, diukur dalam byte, meningkat lebih dari tiga kali lipat. bergulir keluar dari infrastruktur broadband berarti perluasan bandwidth yang tersedia untuk semua jenis layanan yang aktivitas utamanya adalah transfer informasi. Ketersediaan bandwidth yang lebih besar, pada gilirannya, telah mendorong banyak layanan ke platform online yang semakin dapat diakses dengan seluler perangkat.

Layanan ini, termasuk tidak hanya telekomunikasi tradisional, seperti telepon, tetapi juga menyiarkan TV dan radio, penerbitan video dan buku, serta perbankan dan transfer uang layanan, sekarang dapat dan semakin sering dikonsumsi “saat bepergian” (OECD, 2013a). Untuk mengakses ini kekayaan layanan, rumah tangga telah berinvestasi dalam meningkatkan peralatan TIK mereka.

Hasilnya, teknologi baru tidak hanya mengubah kehidupan profesional kami, tetapi juga kehidupan pribadi kami hidup juga cara kita membaca, bersosialisasi, dan bermain. Generasi muda adalah yang terdepan dalam hal ini transformasi.

Bagi mereka, perangkat TIK dan Internet biasanya pertama kali dialami sebagai platform untuk berkomunikasi, bermain game, dan berbagi hobi, melalui partisipasi dalam jejaring sosial, email atau obrolan. Baru kemudian, dan pada tingkat yang lebih rendah, mereka terlibat dalam kegiatan belajar formal di komputer.

Bab ini menggunakan data PISA 2012 untuk menyelidiki bagaimana akses siswa ke perangkat TIK dan pengalaman dalam menggunakan teknologi ini berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Ini juga mengeksplorasi frekuensi dan berbagai penggunaan TIK di rumah, dan perbedaan antar negara dalam cara siswa menggunakan teknologi Informasi dan Komunikasi. Akhirnya, ini menunjukkan bahwa perubahan ini bukan tanpa konsekuensi pada cara siswa terlibat dengan pembelajaran dan sekolah.

Publikasi sebelumnya tentang TIK sering menekankan “kesenjangan digital” yang memisahkan mereka yang hidup di dunia digital dan terhubung dari mereka yang tertinggal di sisi analog membagi. Penggunaan TIK oleh siswa bergantung pada aksesibilitas perangkat dan ketersediaan koneksi ke Internet. Data PISA menunjukkan bahwa di sebagian besar negara peserta, akses ke komputer, pada tahun 2012, menjadi hampir universal.

Namun, penting antar negara perbedaan ada dalam kuantitas dan kualitas perangkat yang dapat diakses, dan dalam pengalaman yang diperoleh dalam menggunakan mereka. Bab ini berfokus pada perbedaan dalam akses dan penggunaan komputer.

Data yang dikumpulkan dari siswa yang berpartisipasi dalam penilaian PISA menunjukkan bahwa pada tahun 2012, komputer hadir di hampir setiap rumah tangga di sebagian besar negara OECD, dan seringkali dalam jumlah besar. Rata-rata di seluruh negara OECD, hanya 4% siswa berusia 15 tahun yang tinggal di rumah yang tidak komputer hadir, dan 43% dari mereka tinggal di rumah dengan tiga atau lebih komputer.

Namun, rata-rata negara ini menutupi disparitas yang besar. Misalnya, di antara negara-negara OECD, 42% dari siswa di Meksiko dan 29% siswa di Turki tidak memiliki komputer di rumah mereka (dan bagian ini tidak termasuk anak berusia 15 tahun yang tidak bersekolah).

Sementara itu, lebih dari separuh siswa di negara mitra Indonesia (74%) dan Vietnam (61%) tidak memiliki komputer di rumah. Di negara-negara ini, apa yang disebut “kesenjangan digital pertama”, antara “memiliki” dan “tidak memiliki”, belum belum ditutup.