Sistem Komputer Generasi Kelima Jepang: Sukses atau Gagal?

Sistem Komputer Generasi Kelima Jepang: Sukses atau Gagal? – Pada tahun 1981, munculnya proyek pemerintah-industri di Jepang yang dikenal sebagai Sistem Komputer Generasi Kelima (FGCS) tidak terduga dan dramatis.

tokyopc

Sistem Komputer Generasi Kelima Jepang: Sukses atau Gagal?

tokyopc – Kementerian Perdagangan dan Industri Internasional (MITI) dan beberapa ilmuwannya di Laboratorium Elektroteknik (ETL) merencanakan sebuah proyek dengan cakupan yang luar biasa, memproyeksikan tantangan teknis dan dampak besar pada ekonomi dan masyarakat.

Proyek ini menangkap imajinasi orang Jepang (misalnya sebuah buku dalam bahasa Jepang oleh Junichiro Uemae yang menceritakan kelahirannya berjudul The Japanese Dream).

Ini juga menarik perhatian pemerintah dan industri komputer Amerika Serikat dan Eropa, yang sudah waspada terhadap pengambilalihan industri penting oleh Jepang.

Sebuah buku karya Feigenbaum dan McCorduck, The Fifth Generation , adalah manifestasi keprihatinan ini yang banyak dibaca.

Rencana Jepang itu besar tetapi tidak realistis, dan segera terlihat demikian oleh para perencana MITI dan ilmuwan ETL yang mengambil alih proyek tersebut.

Sebuah dokumen perencanaan yang direvisi diterbitkan pada Mei 1982 yang menetapkan tujuan yang lebih realistis untuk Proyek Generasi Kelima.

Empat Generasi Sebelumnya

  • Generasi pertama: ENIAC, ditemukan pada tahun 1946, dan lainnya yang menggunakan tabung vakum.
  • Generasi kedua: IBM 1401, diperkenalkan pada tahun 1959, dan lainnya yang menggunakan transistor.
  • Generasi ketiga: IBM S/360, diperkenalkan pada tahun 1964, dan lainnya yang menggunakan sirkuit terintegrasi.

Baca Juga : Nasib Era Pengguna Komputer Di Jepang Semakin Tertinggal

Generasi keempat: IBM E Series, diperkenalkan pada tahun 1979, dan lainnya yang menggunakan sirkuit terintegrasi berskala sangat besar, VLSI yang telah meningkatkan kapasitas komputasi secara besar-besaran tetapi masih didasarkan pada arsitektur Von Neumann dan memerlukan perintah khusus dan tepat untuk melakukan suatu tugas.

Tujuan dari proyek ini adalah untuk mewujudkan sistem komputer baru untuk memenuhi persyaratan yang diantisipasi tahun 1990-an.

Semua orang akan menggunakan komputer dalam kehidupan sehari-hari tanpa memikirkannya. Untuk tujuan ini, lingkungan harus diciptakan di mana manusia dan komputer dapat dengan mudah berkomunikasi secara bebas menggunakan berbagai media informasi, seperti ucapan, teks, dan grafik .

  • Fungsi FGCS secara kasar dapat diklasifikasikan sebagai berikut:
  • Pemecahan masalah dan inferensi
  • Manajemen berbasis pengetahuan
  • Antarmuka cerdas

Fungsi antarmuka cerdas harus mampu menangani komunikasi manusia/mesin dalam bahasa alami, pidato, grafik, dan gambar sehingga informasi dapat dipertukarkan secara alami kepada manusia.

Juga akan ada penelitian dan pengembangan prosesor perangkat keras khusus dan peralatan antarmuka berkinerja tinggi untuk menjalankan pemrosesan ucapan, grafik, dan data gambar secara efisien.

Beberapa sistem aplikasi dasar akan dikembangkan dengan maksud untuk menunjukkan kegunaan FGCS dan evaluasi sistem. Ini adalah sistem terjemahan mesin, sistem konsultasi, sistem pemrograman cerdas, dan sistem VLSI-CAD cerdas .

  • Teknologi kunci untuk Sistem Komputer Generasi Kelima tampaknya adalah:
  • arsitektur VLSI
  • Pemrosesan paralel seperti kontrol aliran data
  • Pemrograman logika
  • Basis pengetahuan berdasarkan basis data relasional
  • Kecerdasan buatan terapan dan pemrosesan pola

Selama fase 3 tahun pertama proyek, mesin Personal Sequential Inference (PSI 1) dibangun dan lingkungan pemrograman yang cukup kaya dikembangkan untuk itu.

Seperti mesin MIT, PSI adalah prosesor mikroprogram yang dirancang untuk mendukung bahasa pemrosesan simbolis. Bahasa pemrosesan simbolis memainkan peran ‘bahasa Kernel’ spektrum luas untuk mesin, mencakup rentang dari detail sistem operasi tingkat rendah hingga perangkat lunak aplikasi. Perangkat keras dan mikrokodenya dirancang untuk mengeksekusi bahasa kernel dengan efisiensi tinggi. Mesin ini merupakan stasiun kerja dengan kinerja yang cukup tinggi dengan grafik yang bagus, jaringan, dan lingkungan pemrograman yang canggih. Yang membuat PSI berbeda adalah pilihan rumpun bahasa. Tidak seperti mesin yang lebih konvensional yang berorientasi pada pemrosesan numerik atau mesin MIT yang berorientasi pada LISP, bahasa yang dipilih untuk PSI adalah Prolog.

Pilihan kerangka kerja pemrograman logika untuk bahasa kernel adalah pilihan yang radikal karena pada dasarnya tidak ada pengalaman di mana pun dengan menggunakan pemrograman logika sebagai kerangka kerja untuk implementasi fungsi sistem inti.

Beberapa ratus mesin PSI dibangun dan dipasang di ICOT dan fasilitas yang berkolaborasi; dan mesin itu juga dijual secara komersial. Namun, bahkan dibandingkan dengan perangkat keras Lisp khusus di AS, mesin PSI tidak praktis mahal. Mesin PSI (dan ICOT lainnya) memiliki banyak fitur yang tujuannya adalah untuk mendukung eksperimen dan yang tradeoff biaya/manfaatnya belum dievaluasi sebagai bagian dari desain; mesin-mesin itu pada dasarnya non-komersial.

Tahap 3 tahun kedua melihat perkembangan mesin PSI 2 yang memberikan percepatan signifikan atas PSI 1. Menjelang akhir Tahap 2 mesin paralel (Multi-PSI) dibangun untuk memungkinkan eksperimen dengan paradigma FGHC. Ini terdiri dari 8 × 8 mesh prosesor PSI 2, menjalankan bahasa ICOT Flat Guarded Horn Clause KL1.

Model abstrak dari semua PIM terdiri dari jaringan yang digabungkan secara longgar yang menghubungkan kelompok prosesor yang digabungkan secara erat. Setiap cluster, pada dasarnya, adalah multiprosesor memori bersama; prosesor di cluster berbagi bus memori dan mengimplementasikan protokol koherensi cache. Tiga dari PIM adalah mesin paralel besar-besaran.

Multi-Psi adalah mesin skala menengah yang dibangun dengan menghubungkan 64 Psi dalam arsitektur mesh.

Meskipun memiliki fitur khusus di adopisi dari chip yang memiliki prosesor PIM bisa mengakibatkan percepatan yang membuat perubahan besar (katakanlah faktor 3 untuk menjadi sangat murah hati), chip ini mengecewakan dibandingkan dengan keadaan untuk masalah seni.